Home Fatwa Pengantin Menjama’ Sholat, Boleh?

Pengantin Menjama’ Sholat, Boleh?

609
0
SHARE

Para ulama banyak menuliskan boleh menjama’ sholat ketika dalam kondisi berikut: Bahaya (Takut), Safar (bepergian), sakit, hujan, haji, selebihnya, mereka berbeda pandangan. Inilah syari’at yang sangat memudahkan, walau bukan berarti mempermudah semuanya tanpa ada petunjuk yang jelas.

Lalu bagaimana dengan kondisi walimah urs (Pesta Pernikahan), apakah dalam kondisi seperti sang pengantin boleh menjama’ sholatnya?

Memang Islam sangat menganjurkan untuk diadakannya pesta pernikahan, bahkan walau hanya dengan menyembelih seekor kambing, tujuannya selain sebagai ekspresi kebahagiaan dari kedua mempelai, juga agar pernikahan itu diketahui oleh halayak ramai. Tidak terkesan disirrikan. Sebenarnya Islam juga menghendaki pernikahan itu (baca: Aqad) di laksanakan di Masjid, juga pada hari itu dianjurkan untuk dipukul rabanahan (bukan orkes, apa lagi orgen tunggal)

Namun yang sering berlaku dalam masyarakat kita adalah proses resepsi yang diadakan sehari penuh bahkan ada yang dua hari penuh. Juga masalah dandanan pengantin itu sendiri, mereka menjadi ratu dan raja sehari.. Hanya saja dengan model dandanan pengantin sekarang ini membuat mereka sulit untuk bergerak, bahkan jika kebelet mau ke kamar mandi, mungkin akan bisa ditahan sekuat tenaga. Nah, gara-gara inilah kadang sholat mereka juga lewat.

Baca Juga:   Pengertian Zakat

Perintah shalat adalah wajib kecuali bagi wanita yang sedang berhalangan dan boleh melakukan jama’ seperti dijelaskan diatas tadi.

Ada banyak pertanyaan-pertanyaan lainnya yang mungkin bisa dijawab. Ok, anggap saja itu memberatkan, tapi coba saja solusi berikut, silahkan menjama’ sholatnya, tapi bentuknya jama’ shuriy, ini yang sering ditulis oleh para ulama’.

Penjelsannya begini. Contohnya jika pengantin dari pagi udah didandan sedemikin rupa, dan ternyata waktu zhuhur telah masuk, maka silahkan untuk tidak sholat dulu dan silahkan bersenyum-senyum ria dulu dengan para tamu undangan itu, namun nanti kira-kira pukul 15.00 barulah pengantin sholat zuhur, habis salam ke kanan ternyata adzan ashar terdengar, nah ketika itu langsung lanjutkan degan sholat asharnya. Ini jama’ shuriy namanya, begitu seterusnya. Mirip jama’ tapi bukan. Gimana?

Tapikan katanya “Rasulullah SAW menjama’ zhuhur, Ashar, Maghrib dan Isya’ di Madinah meski tidak dalam keadaan takut, safar, maupun hujan”
Memang benar ada riwayat seperti itu, tex aslinya begini:

ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَال: إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَمَعَ بَيْنَ الظُّهْرِ وَالْعَصْرِ وَالْمَغْرِبِ وَالْعِشَاءِ بِالْمَدِينَةِ مِنْ غَيْرِ خَوْفٍ وَلاَ مَطَرٍ

Namun riwayat itu tidak memberikan penjelasan rincinya, para ulama’ banyak memberikan penafsiran tentang hadits ini.

Baca Juga:   Ini Dia 10 Aturan dan Hukumannya Yang Ada Dalam Qanun Jinayat Aceh

Ada yang mengatakan hadits ini dipakai dalam kondisi hujan, ada lagi yang menjelaskan bahwa hadits ini teruntuk bagi mereka yang sedang melaksanakan hal-hal yang sangat penting sekali, sehingga jika ditinggalkan maka akan terjadi perkara yang besar, misalanya kondisi dokter yang sedang mengoperasi pasiennya, namun ada juga yang memaknainya secara umum yaitu kondisi dimana tidak memungkinkan untuk mengerjekan sholat pada waktunya, akan tetapi dengan syarat:

  • Kejadiannya harus bersifat di luar perhitungan dan terjadi tiba-tiba begitu saja. Seperti yang terjadi pada diri Rasulullah SAW tatkala terlewat dari shalat Dzhuhur, Ashar, Maghrib dan Isya sekaligus, gara-gara ada serangan atau kepungan musuh dalam perang Azhab (perang Khandaq). Beliau saat itu menjama’ shalat yang tertinggal setelah lewat tengah malam, bukan ketika perjalanan, sebab beliau SAW dan para shahabat bertahan di dalam kota Madinah Al-Manuwwarah.
  • Syarat kedua adalah bersifat sangat memaksa, yang tidak ada alternatif lain kecuali harus menjama’. Sifat memaksa disini bukan disebabkan karena kepentingan biasa, misalnya sekedar karena ada rapat, atau pesta pernikahan, atau kemacetan rutin yang melanda kota-kota besar. Kejadian yang memaksa itu semsisal Tsunami yang menimpa Aceh dan Mentawai, dokter yang sdang mengoperasi, gempa bumi yang berkepanjangan, kerusahan massa, dll.
Baca Juga:   Hukum Orang Yang Menolak dan Mengingkari Kewajiban Zakat

Jadi, bolehkah menjama’ sholat bagi pengantin? Jawabannya boleh, jika yang dimaksud dengan jama’ disini adalah jama’ shuri seperti yang kita jelaskan diatas. Selebihnya jangan. [Saiyid Mahadhir, Lc]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here