Home Kisah Kisah Pengemis Kaya Raya

Kisah Pengemis Kaya Raya

711
0
SHARE

Di setiap kota besar, selalu muncul fenomena banyaknya pengemis. Sebagian menuding pemerintah kota yang tak becus mengurus kemiskinan dan kesenjangan. Namun semakin banyak masyarakat melihat bahwa mengemis bahkan sudah menjadi profesi.

Tak tanggung-tanggung, sejumlah pengemis yang ditangkap polisi seringkali didapati membawa uang puluhan juta rupiah. Ternyata menurut pengakuan mereka, menjadi pengemis memberi penghasilan bisa mencapai Rp 20 juta setiap bulan. Dahsyat !

Bandingkan dengan upah minimum regional di Ibukota Jakarta yang hanya Rp 2,7 juta per bulan.

Tak heran jika sebagian pengemis ada yang punya mobil keren, bahkan ada yang tinggal di apartemen. Mereka rata-rata punya usaha dan lebih dari seorang istri di kampung mereka. Inilah sejumlah profil pengemis yang ternyata kekayaannya tak pernah kita duga :

Menjadi pengemis kerap dimanfaatkan segelintir orang untuk mencari uang tanpa mau bersusah payah. Bermodal belas kasih orang, para pengemis bahkan bisa hidup serba berkecukupan.

Tengok saja pengakuan para pengemis di Sukabumi, Jawa Barat. Dalam sebulan, para peminta ini sanggup mengantongi penghasilan hingga Rp 15 juta.

Para pengemis kaya juga bisa memiliki rumah mewah. Hunian yang tak sanggup dimiliki kebanyakan masyarakat biasa. Tak cukup di situ, tak jarang terdapat pengemis yang bisa memiliki dua istri.

Kepala Seksi Penegakan Perda dan Peraturan Kepala Daerah Satpol PP Kota Sukabumi Sudradjat seperti dikutip dari situs sukabumi.go.id, Rabu, 4 Maret 2015 mengatakan, para pengemis setiap harinya bisa mengantongi uang antara Rp 750 ribu hingga Rp 800 ribu.

“Terlebih pada hari besar, penghasilan para pengemis ada yang bisa mencapai Rp 1 juta,” katanya.

Para pengemis yang beroperasi di Sukabumi kebanyakan merupakan warga pendatang. Faktor ekonomi, tidak memiliki pekerjaan, dan keterbatasan fisik kerap disebut sebagai alasan terjun ke dunia mengemis.

Pengemis Jadi Playboy Penakluk 156 Wanita

Seorang pemuda bernama Joe memilih jadi pengemis di sekitar Manhattan, New York. Namun Joe bukan pengemis sembarangan. Pemuda 26 tahun ini telah mengalahkan gaya hidup pria kaya yang sebagian bermimpi dikelilingi banyak wanita.

Baca Juga:   Jadi Miskin dan Kaya Karena Mengikuti Nasehat Ayah

Bermodalkan empat potong baju dan rayuan mautnya, Joe sesumbar telah berhubungan dengan 156 wanita selama setahun. Joe bahkan mengaku pernah ditawari menginap berhari-hari oleh wanita yang ditemuinya.

Jika siang hari, Joe akan menjalankan profesinya sebagai pengemis. Dia juga sering datang ke toko-toko sekitar Manhattan untuk mencari sampel gratis produk perawatan tubuh seperti deodoran dan hair gel. Kadang dia juga menghabiskan uang hasil mengemisnya untuk menjaga penampilannya.

“New York City sangat luar biasa. Kota ini memiliki 8 juta orang sehingga aku bisa memilih gadis mana saja yang aku suka,” katanya. “Kerjaku hanya agar tampil menyakinkan. Aku pergi ke toko untuk merapikan rambut dan menyemprotkan deodoran agar tak terlihat seperti gelandangan.”

Dalam menjalankan aksinya, Joe memilih gadis secara acak. Dia akan merayu dan bersedia menikahinya. Semuanya dilakukan hanya untuk menyenangkan mereka.

Joe mengaku menjadi gelandangan karena diusir ibunya yang memergokinya membawa narkotika. Namun Joe tidak menyesal. Kendati demikian Joe berpesan agar para pemuda tidak meniru apa yang dilakukannnya. “Jangan pernah sepertiku. Hidup tak tentu arah ini bukan untuk semua orang.”

Pengemis ini Tinggal di Hotel Mewah, Naik Land Cruiser

Baru-baru ini Nanyang Business Daily di China membuat laporan tentang bagaimana para pengemis ‘senior’ menjalani kehidupan mewah mereka.

Para pengemis berpengalaman ini berbelanja di butik dan toko yang menjual barang-barang mewah. Penghasilannya, mencapai sekitar US$ 14.000 (Rp 167 juta).

Seorang fotografer Nanyang mengikuti tiga pengemis senior di Zhengzhou, China secara diam-diam. Dia membuat penemuan-penemuan mencengangkan tentang gaya hidup mewah mereka.

Hasil temuan yang dibuat kolase foto di harian Nanyang berjudul ‘Kehidupan Sehari-hari Pengemis Profesional China’ itu telah menjadi viral. Berita foto itu bahkan memicu perdebatan tentang moralitas memberi sedekah kepada pengemis atau menyumbangkannya ke badan amal resmi.

Disebutkan, sebuah ‘keluarga pengemis’ memulai hari mereka dengan makan hamburger untuk sarapan di sebuah restoran cepat saji.

Kemudian makan daging sapi dan minum bir untuk makan siang. Mereka juga makan semangka dan es loli sebagai camilannya. Dan yang paling mengejutkan, keluarga pengemis itu makan malam di restoran mewah di hotel bintang lima.

Baca Juga:   Kisah Cinta Ustadz Yusuf Mansur

Laporan itu mengatakan keluarga pengemis itu juga membeli barang-barang mewah branded seperti Cartier.

Nanyang Daily melaporkan seorang pengemis senior bisa mendapatkan antara 2.000-3.000 yuan (Rp 3,9-5,8 juta) per hari. Jika ditotal dalam sebulan mereka mendapat penghasilan sekitar US$ 14.460 (Rp 173 juta).

Belum lama ini Beijing News juga membuat laporan dan foto seorang pengemis dengan tumpukan uang di kantor pos.

Si pengemis tengah menghitung tumpukan uang kertas pecah 1 RMB yang diduga hasil mengemis di kota-kota China. Uang itu dihitung sebelum dikirim ke kampung halamannya di provinsi Jiangsu, melalui kantor pos.

Menurut salah satu karyawan kantor pos yang minta identitasnya dirahasiakan, pengemis itu rutin mengirim uang selama bertahun-tahun. “Uang itu dipakai untuk biaya kuliah tiga anaknya dan membangun dua rumah di kampungnya”.

Pura-pura Lumpuh, Pengemis Kepergok Sedang Kejar Bus

Awalnya pura-pura lumpuh tapi pengemis di Provinsi Zhejiang ini ternyata bisa berdiri. Bahkan berlari mengejar bus yang dicegatnya.

Seorang pengemis terlihat lumpuh dan mengandalkan semacam ‘skateboard’ untuk bergerak ke sana ke mari, demi mengemis di jalanan kota Wenling, Zhejiang.

Tentu saja aksi pengemis lumpuh ini menarik simpati orang-orang yang melihatnya. Apalagi dia mengemis sambil memutar lagu sedih yang menyayat hati.

Saat seorang wartawan dari Xinhua News memberinya uang dan menanyakan apa dia butuh yang lainnya, pengemis itu dengan ketus menjawab, “Apa yang bisa kamu lakukan untuk membantuku? Aku sangat benci wartawan.”

Wartawan itu kemudian mengikuti pengemis menuju tempat pemberhentian bus. Pengemis itu segera membereskan pakaian dan atribut mengemis ke dalam tas di punggungnya. Setelah melepas kaus kaki, pengemis tadi tiba-tiba berdiri. Dia bahkan mengejar bus yang lewat di depannya.

Fenomena pengemis palsu seperti kisah di atas banyak terjadi di Tiongkok. Tahun lalu, China Daily melaporkan seorang pengemis palsu bisa mendapatkan penghasilan lebih dari 10 ribu yuan per bulan di Nanjing, Provinsi Jiangsu.

Baca Juga:   Perjalanan Gadis Cantik Rusia Peluk Islam

Pekan lalu, foto seorang pengemis memegang iPhone 6 di stasiun bawah tanah di Beijing memicu perbincangan sengit di sebuah forum online.

Kumar, Pengemis Kaya yang Punya Bisnis Properti Rp 2,5 Miliar

Seorang pengemis di India dikabarkan memiliki properti senilai lebih dari 12 juta rupee (Rp 2,5 miliar) dan tabungan sekitar 500 ribu rupee (Rp 100 juta).

Terbongkarnya kasus pengemis jutawan asal distrik Patna, Bihar, India yang diketahui bernama Pappu Kumar, bermula saat polisi mengadakan rasia gelandangan dan pengemis (gepeng) di sekitar stasiun Patna.

Saat itu Kumar menolak meninggalkan persimpangan kereta api Patna yang merupakan ‘kantornya’ untuk mengemis selama 7 tahun terakhir.

Saat digeledah polisi, di baju Kumar terdapat 4 kartu ATM dari empat bank berbeda. Dalam pemeriksaan lanjutan polisi mendapati Kumar punya dana 500 ribu rupee di empat bank tersebut. Dia juga punya bisnis properti dan simpan pinjam.

Tentu saja, penemuan tersebut mengejutkan para polisi yang menangkap Kumar yang katanya punya cita-cita jadi insinyur tapi banting setir jadi pengemis itu. Kumar mengaku dia terpaksa jadi pengemis karena nasib yang menuntunnya.

“Aku lulus ujian dengan nilai yang sebenarnya mencukupi untuk masuk universitas. Impianku adalah menjadi insinyur rekayasa,” kata pengemis jutawan 34 tahun itu berkisah.

Namun ia mengaku mengalami kecelakaan serius sehingga beberapa bagian tubuhku sulit digerakkan. “Aku tidak punya pilihan selain beralih menjadi pengemis untuk mencari nafkah secukupnya. Masalahnya, keluargaku tak mengakui aku sebagai anggota keluarga sejak kecelakaan itu,” imbuhnya.

Kumar kemudian bercerita ia mendapat warisan berupa tanah seluas 33.500 meter persegi. Namun ia menjualnya dan menaruh uangnya dalam bentuk investasi real estate.

Saat ini, ia mengaku nilai bisnisnya itu adalah 12 juta rupee. Tak hanya itu, Kumar mengatakan dia juga meminjamkan uang kepada orang lain.

Sumber: Dream.Co.Id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here